Cerita Hamdan, Meretas Keterbatasan Gerak Penyandang Disabilitas

Sheila Respati
Kompas.com - Kamis, 5 Desember 2019
Cerita Hamdan, Meretas Keterbatasan Gerak Penyandang Disabilitas Sheila RespatiM Hamdan menceritakan pengalamannya sebagai mitra pengemudi Grab Gerak.

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat ini, mobilisasi dari satu tempat ke tempat lain menjadi semakin mudah dengan kehadiran transportasi online berbasis aplikasi.

Hanya berbekal ponsel pintar dan koneksi internet, siapa saja bisa bepergian dengan nyaman. Tinggal pesan kendaraan melalui aplikasi, tunggu kendaraan datang menjemput, dan jalan.

Namun, bagi para penyandang disabilitas, kemudahan yang ditawarkan tersebut belumlah cukup. Kekhawatiran akan kenyamanan mulai dari saat menaiki kendaraan hingga selama perjalanan masih ada.

Mengetahui hal tersebut, hati kecil Hamdan (43) tergerak. Pria yang sudah menjadi mitra pengemudi GrabCar sejak dua tahun lalu ini merasa perlu berbuat lebih untuk membantu mereka yang berkebutuhan khusus karena disabilitas untuk bebas bermobilisasi.

Inisiatifnya ini berawal dari pengalaman pribadi sebagai mitra pengemudi GrabCar.

Suatu hari, ia bertemu dengan penumpang yang memiliki keterbatasan fisik. Tidak memiliki pengalaman membantu penumpang dengan disabilitas, ia pun tidak dapat memaksimalkan layanannya sebagai mitra pengemudi. Ada perasaan sesal usai mengantar penumpang tersebut ke lokasi tujuan.

Baca juga: Belajar dari Kisah Bonar, Keterbatasan Bukan Kendala

Akhirnya saat membuka aplikasi dan melihat sebuah notifikasi berisi ajakan untuk bergabung menjadi mitra pengemudi Grab Gerak, pria yang berdomisili di Karawaci, Tangerang ini tersentuh. Ia langsung mendaftarkan dirinya sebagai mitra pengemudi Grab Gerak.

Grab Gerak sendiri merupakan salah satu fitur di dalam aplikasi Grab yang ditujukan untuk mendukung para penyandang disabilitas, memberikan kebebasan bagi mereka untuk mobilisasi. Tujuannya untuk memudahkan aktivitas sehari-hari dan memberi akses bagi mereka untuk berkarya.

Fitur Grab Gerak merupakan bagian dari misi GrabforGood yang diselenggarakan di regional Asia Tenggara. 

“Saya pikir ini merupakan salah satu cara untuk melayani dan ini adalah tugas mulia,” ujar Hamdan saat ditemui dalam acara pemaparan inisiatif Mendobrak Sunyi dari Grab Indonesia, Selasa (3/12/2019) lalu di The Westin Hotel, Jakarta.

Setelah bergabung sebagai mitra pengemudi Grab Gerak, Hamdan pun mengikuti pelatihan yang dilakukan dalam dua tahap, yaitu pelatihan dasar dan pendalaman. Setiap tahapan terdiri atas pembelajaran teori dan praktik.

Melalui pelatihan, Hamdan memahami bagaimana cara berkomunikasi yang tepat dengan pelanggan disabilitas. Mulai dari membantu mereka memasuki mobil, hingga membenahi alat bantu mobilitas seperti tongkat atau kursi roda yang mereka gunakan.

Selain itu diberikan juga pelatihan bahasa isyarat dasar untuk membantu penumpang yang mengalami disabilitas dengan spektrum tuna rungu.

Baca juga: Mulai dari Rambu-rambu sampai Cara Komunikasi, Bekal Grab untuk Mitra Pengemudi

"Membantu disabilitas ini memerlukan training yang tidak sembarangan, kami perlu ketrampilan yang memadai. Pelatihan harus disiplin, benar-benar dari hati," katanya. 

Kali pertama menerima pesanan Grab Gerak, perasaan khawatir menyelimuti hati Hamdan. Meski sudah dilatih dengan matang, tetap saja Hamdan merasa takut melukai atau tidak dapat membantu kebutuhan penumpangnya dengan optimal.

“Khawatir melukai mereka, atau salah cara mengangkat. Bagaimana kalau mereka jatuh saat kita bantu? Ada perasaan seperti itu. Tapi lama-kelamaan terbiasa,” ujarnya.

Melalui pengalamannya sebagai mitra pengemudi Grab Gerak Hamdan menyadari bahwa satu hal yang paling penting untuk membantu sesama dengan kondisi disabilitas adalah dengan mengubah pola pikir.

“Kami harus berpikir bahwa mereka bukannya tidak berdaya. Mereka juga berupaya untuk mandiri. Tidak semua teman-teman disabilitas mau dibantu ekstra. Dengan mengubah pola pikir ini cara kami berkomunikasi dengan mereka akan lebih sesuai,” kata Hamdan.

Pengalaman yang memberi pelajaran hidup

Banyak pengalaman berkesan yang diperoleh Hamdan sebagai mitra pengemudi Grab Gerak. Suatu saat, ia pernah menolong seorang ibu yang mengalami situasi darurat sementara pergerakannya terbatas karena harus menggunakan kursi roda.

“Ibu tersebut salah menaruh lokasi jemput dan destinasi. Terbalik menaruhnya. Akhirnya saya harus berputar dari lokasi destinasi yang dituju ke lokasi jemput dan waktu tempuhnya lumayan. Namun, saya tidak meng-cancel pesanan tersebut karena takut itu situasinya emergency,” ujarnya.

M Hamdan (43) saat ditemui di pemaparan inisiatif Mendobrak Sunyi dan Grab Gerak, The Westin Hotel, Jakarta, Selasa (3/12/2019). Sheila Respati M Hamdan (43) saat ditemui di pemaparan inisiatif Mendobrak Sunyi dan Grab Gerak, The Westin Hotel, Jakarta, Selasa (3/12/2019).

Benar saja sesampainya di lokasi jemput, ibu tersebut rupanya tinggal seorang diri di rumah dan tidak ada yang membantunya.

Melihat kondisi tersebut, Hamdan berupaya sebisa mungkin membantu mengangkat penumpangnya tersebut ke mobil dengan bantuan para tetangga.

Ia juga pernah membantu seorang penumpang yang baru saja melalui masa pemulihan paska operasi. Hamdan harus memberi penanganan ekstra hati-hati dan fleksibel memenuhi kebutuhan penumpangnya.

Baca juga: Mendobrak Sunyi, Upaya Grab Meretas Keterbatasan Penyandang Disabilitas

“Terkadang, ucapan terima kasih yang paling tulus datang dari penumpang Grab Gerak. Saya bisa merasakan ungkapan terima kasih mereka dan itu sangat bermakna,” kata Hamdan.

Hamdan berharap, ke depannya semakin banyak mitra pengemudi GrabCar yang berinisiatif untuk bergabung memberikan layanan Grab Gerak.

Menurutnya dengan jumlah mitra pengemudi Grab Gerak yang semakin banyak, penumpang dengan disabilitas tidak perlu lagi menunggu lama untuk mendapat pengemudi yang mau menerima pesanannya.

“Saat ini jumlah mitra yang memberi layanan Grab Gerak masih sedikit. Jadi kalau ada yang pesan dapatnya jauh-jauh dan waktu penjemputannya lama. Kalau pengemudinya lebih banyak penumpang akan dapat lebih cepat,” ujar Hamdan.

Hamdan melanjutkan,  setiap orang bisa saja mengalami disabilitas, keterbatasan fisik, entah karena usia yang bertambah atau musibah.

Di saat seperti itu, pertolongan dari orang lain sangat dibutuhkan. Oleh sebab itu, selagi masih bisa membantu, ia akan mendedikasikan dirinya semaksimal mungkin. 

 

PenulisSheila Respati
EditorSri Noviyanti
Terkini Lainnya
Netizen Anteng Nonton Admin Grab Berbalas Pantun di Twitter
Netizen Anteng Nonton Admin Grab Berbalas Pantun di Twitter
Transportasi Pilihan
GrabKios Selamatkan Penjahit dari Situasi Gali Lubang Tutup Lubang Saat Pandemi
GrabKios Selamatkan Penjahit dari Situasi Gali Lubang Tutup Lubang Saat Pandemi
Transportasi Pilihan
Gig Worker Bandung Mampu Berkontribusi Ekonomi Rp 10,1 Triliun
Gig Worker Bandung Mampu Berkontribusi Ekonomi Rp 10,1 Triliun
Transportasi Pilihan
Lanjut, Grab Luncurkan Program #TerusUsaha di Jawa Barat
Lanjut, Grab Luncurkan Program #TerusUsaha di Jawa Barat
Transportasi Pilihan
GrabKitchen Bantu Pengusaha Ayam Geprek Tingkatkan Omzet Dua Kali Lipat di Tengah Pandemi
GrabKitchen Bantu Pengusaha Ayam Geprek Tingkatkan Omzet Dua Kali Lipat di Tengah Pandemi
Transportasi Pilihan
Ciptakan Peluang Ekonomi, UMKM dan Gig Worker Sumbang Rp 889 Miliar untuk Perekonomian Bali
Ciptakan Peluang Ekonomi, UMKM dan Gig Worker Sumbang Rp 889 Miliar untuk Perekonomian Bali
Transportasi Pilihan
Luncurkan Program #TerusUsaha di Bali, Grab Dukung Transformasi Digital UMKM
Luncurkan Program #TerusUsaha di Bali, Grab Dukung Transformasi Digital UMKM
Transportasi Pilihan
Manfaatkan Teknologi, Gig Worker Sumbang Rp 872 Miliar untuk Perekonomian Semarang
Manfaatkan Teknologi, Gig Worker Sumbang Rp 872 Miliar untuk Perekonomian Semarang
Transportasi Pilihan
Hadirkan Program #TerusUsaha di Jawa Tengah, Grab Sasar Pedagang di 55 Pasar Tradisional
Hadirkan Program #TerusUsaha di Jawa Tengah, Grab Sasar Pedagang di 55 Pasar Tradisional
Transportasi Pilihan
Memanfaatkan Teknologi, Pengusaha Es Krim Berhasil Bertahan di Masa Pandemi
Memanfaatkan Teknologi, Pengusaha Es Krim Berhasil Bertahan di Masa Pandemi
Transportasi Pilihan
Lewat Grab, UMKM dan Gig Worker Sumbang Rp 830 Miliar untuk Perekonomian Yogyakarta
Lewat Grab, UMKM dan Gig Worker Sumbang Rp 830 Miliar untuk Perekonomian Yogyakarta
Transportasi Pilihan
Grab Luncurkan Program #TerusUsaha, Kini Giliran Yogyakarta
Grab Luncurkan Program #TerusUsaha, Kini Giliran Yogyakarta
Transportasi Pilihan
Grab Jalin Kerja Sama dengan Lifebuoy Sediakan Hand Sanitizer untuk Armada
Grab Jalin Kerja Sama dengan Lifebuoy Sediakan Hand Sanitizer untuk Armada
Transportasi Pilihan
Teknologi Digital Bikin Ibu Rumah Tangga Mampu Kembangkan Usaha
Teknologi Digital Bikin Ibu Rumah Tangga Mampu Kembangkan Usaha
Transportasi Pilihan
Berlanjut, Grab Luncurkan Program #TerusUsaha di Palembang
Berlanjut, Grab Luncurkan Program #TerusUsaha di Palembang
Transportasi Pilihan