Memanfaatkan Teknologi, Pengusaha Es Krim Berhasil Bertahan di Masa Pandemi

Sri Noviyanti
Kompas.com - Selasa, 21 Juli 2020
Pengusaha es krim Andromeda di Yogyakarta berhasil bertahan di tengah pandemi dengan menjadi mitra GrabFood.Dok Humas Grab Pengusaha es krim Andromeda di Yogyakarta berhasil bertahan di tengah pandemi dengan menjadi mitra GrabFood.


KOMPAS.com - Pengusaha muda asal Yogyakarta, Andromeda, tak pernah mengira pandemi Covid-19 bisa ikut berdampak pada usaha yang ia jalani, yakni menjadi supplier es krim.

Bisnis penjualan es krim ini awalnya adalah proyek yang ia buat semasa kuliah peternakan di Universitas Gadjah Mada pada 2008.

Melihat prospek usaha yang sangat menguntungkan, setelah lulus kuliah Andro terus melanjutkan bisnis yang akhirnya diberi nama Sweet Sundae Ice Cream tersebut. Ia kemudian berhasil menjadi supplier di banyak hotel dan katering di Yogyakarta.

“Bisnis ini sangat berkembang, tapi saat masuk masa pandemi Covid-19 langsung mandek karena semua bisnis yang saya suplai pun terkena dampak negatif,” ujarnya seperti dalam rilis yang diterima Kompas.com, Selasa (21/7/2020).

Baca juga: Program #TerusUsaha Grab Bantu Digitalisasi UMKM di Bandarlampung

Usahanya hampir saja terseok-seok sebelum ia memutuskan untuk mengubah strategi. Usaha yang tadinya hanya melayani bisnis ke bisnis atau B2B diubahnya menjadi langsung kepada pelanggan. Semuanya ia lakukan 100 persen secara online.

“Saya mendaftar ke SiBakul Jogja MarketHub milik pemerintah dan juga menjadi merchant GrabFood,” ujarnya.

Tak disangka-sangka, dalam kurun waktu satu bulan setelahnya, penjualan Sweet Sundae Ice Cream terkatrol.

Di kurun waktu itu, penjualannya sudah kembali meningkat hingga 85 persen. Bahkan, di masa pandemi saat ini, ia tetap bisa mempekerjakan 25 karyawan.

Ia bersyukur hasil kolaborasi teknologi yang ia terapkan tak hanya dirasakan oleh dirinya sendiri, tapi juga bermanfaat bagi orang-orang yang bekerja dengannya.

“Teknologi tidak hanya membantu saya, tapi juga orang disekitar saya” ujarnya.

Merangkul UMKM bertransformasi digital

Grab Indonesia berupaya untuk merangkul usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) agar dapat bertransformasi digital dan memiliki daya saing terutama di masa pandemi seperti sekarang. Tujuannya, agar lebih banyak lagi pelaku UMKM merasakan keberhasilan usaha seperti Andromeda.

Grab juga meluncurkan program #TerusUsaha di Yogyakarta. Untuk membantu distribusi produk UMKM lokal, Grab bekerja sama dengan Pemda Daerah Istimewa Yogyakarta serta Dinas Koperasi dan UKM untuk menjadi mitra pengantaran di program SiBakul melalui aplikasi JogjaKita.

Baca juga: Grab Luncurkan Program #TerusUsaha, Kini Giliran Yogyakarta

Grab menyediakan jasa pengiriman melalui GrabExpress dengan harga khusus bagi pelanggan yang membeli produk dari 120 mitra UMKM terdaftar dalam platform SiBakul Jogja.

Dengan begitu, para pelaku UMKM menjadi terbantu dalam pemasaran produknya.

Program #TerusUsaha mendukung inisiatif #BanggaBuatanIndonesia milik pemerintah. Di dalam inisiatif ini, ada enam solusi akselerasi yang dikhususkan bagi para UMKM dengan melatih serta meningkatkan keterampilan mereka guna menambah pengetahuan dan daya saing.

“Kami mengajak seluruh masyarakat Yogyakarta untuk ambil bagian dan memanfaatkan enam solusi yang kami hadirkan (di Yogyakarta). Mari bersama ubah susah jadi mudah dengan #TerusUsaha,” ujar Head of West Indonesia Grab Indonesia Richard Aditya.

PenulisSri Noviyanti
EditorSheila Respati
Terkini Lainnya
Bayar Layanan Grab Bisa Pakai LinkAja, Begini Caranya
Bayar Layanan Grab Bisa Pakai LinkAja, Begini Caranya
Transportasi Pilihan
Tingkatkan Keamanan, Grab Adaptasi Sistem AI
Tingkatkan Keamanan, Grab Adaptasi Sistem AI
Transportasi Pilihan
Percepat Ekosistem Kendaraan Listrik, PLN Gandeng Grab hingga Hyundai
Percepat Ekosistem Kendaraan Listrik, PLN Gandeng Grab hingga Hyundai
Transportasi Pilihan
Luncurkan Tech Center, Grab Godok Teknologi untuk UMKM
Luncurkan Tech Center, Grab Godok Teknologi untuk UMKM
Transportasi Pilihan
Grab Suntik LinkAja Rp 1,4 Triliun, Buat Apa?
Grab Suntik LinkAja Rp 1,4 Triliun, Buat Apa?
Transportasi Pilihan
LinkAja Diguyur Rp 1,4 Triliun dari Pendanaan yang Dipimpin Grab
LinkAja Diguyur Rp 1,4 Triliun dari Pendanaan yang Dipimpin Grab
Transportasi Pilihan
Gelar Festival Makanthon, GrabFood Tebar Hadiah Rp 1 Miliar
Gelar Festival Makanthon, GrabFood Tebar Hadiah Rp 1 Miliar
Transportasi Pilihan
Kolaborasi OVO, Grab, dan Tokopedia di 11.11,  Ada Cashback hingga 90 Persen
Kolaborasi OVO, Grab, dan Tokopedia di 11.11, Ada Cashback hingga 90 Persen
Transportasi Pilihan
Selama Pandemi, Jumlah Merchant Baru di Grab Meningkat Hingga 153 Persen
Selama Pandemi, Jumlah Merchant Baru di Grab Meningkat Hingga 153 Persen
Transportasi Pilihan
Juragan Bisnis, Saatnya Ikut Komunitas GrabExpress
Juragan Bisnis, Saatnya Ikut Komunitas GrabExpress
Transportasi Pilihan
5 Startup Lulusan Grab Ventures Velocity Angkatan 3 Dukung Program PEN
5 Startup Lulusan Grab Ventures Velocity Angkatan 3 Dukung Program PEN
Transportasi Pilihan
Dukung Digitalisasi UMKM, Grab Luluskan 5 Startup GVV Angkatan 3
Dukung Digitalisasi UMKM, Grab Luluskan 5 Startup GVV Angkatan 3
Transportasi Pilihan
Hari Kopi Internasional, Begini Kebiasaan Ngopi Masyarakat Indonesia Selama Pandemi
Hari Kopi Internasional, Begini Kebiasaan Ngopi Masyarakat Indonesia Selama Pandemi
Transportasi Pilihan
Hemat di Tanggal Tua, GrabFood Bikin Program SKSD
Hemat di Tanggal Tua, GrabFood Bikin Program SKSD
Transportasi Pilihan
Grab Raih Predikat Merek Paling Diminati dengan Tingkat Kepuasan Tertinggi di Indonesia
Grab Raih Predikat Merek Paling Diminati dengan Tingkat Kepuasan Tertinggi di Indonesia
Transportasi Pilihan